Mengapa Hasil PCR Tetap Negatif Meski Antigen Positif?


Anda mungkin pernah mengalami situasi di mana hasil tes PCR Anda tetap negatif meskipun tes antigen menunjukkan hasil positif. Fenomena ini mungkin membuat Anda bingung dan bertanya-tanya, mengapa hal ini bisa terjadi? Apakah hasil tes PCR lebih akurat daripada tes antigen? Apa yang sebenarnya terjadi di dalam tubuh kita ketika hal ini terjadi?

Menurut dr. Reisa Broto Asmoro, Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan COVID-19, “Hasil tes PCR negatif meski antigen positif bisa terjadi karena perbedaan sensitivitas kedua tes tersebut. Tes PCR lebih sensitif dalam mendeteksi materi genetik virus, sedangkan tes antigen lebih cepat dalam mendeteksi protein virus.” Hal ini dapat dijelaskan dengan fakta bahwa tes PCR mengidentifikasi materi genetik virus yang mungkin masih ada dalam jumlah yang sangat kecil, sedangkan tes antigen hanya mengenali protein virus yang mungkin sudah banyak dalam tubuh.

Namun, dr. Reisa juga menekankan bahwa hasil tes antigen yang positif seharusnya tetap dianggap sebagai indikasi infeksi virus, meskipun hasil tes PCR negatif. Hal ini karena tes PCR bisa memberikan hasil negatif jika sampel yang diambil kurang sensitif atau jika virus tidak lagi aktif dalam tubuh.

Menurut Prof. dr. dr. H. Budi Yuwono, Sp.PD-KPTI, “Penting untuk memahami bahwa hasil tes tidak selalu 100% akurat. Faktor-faktor seperti waktu pengambilan sampel, cara pengambilan sampel, dan kondisi tubuh pasien dapat memengaruhi hasil tes tersebut.” Oleh karena itu, tidak ada salahnya untuk melakukan tes tambahan atau berkonsultasi dengan dokter jika Anda mengalami gejala yang mencurigakan meskipun hasil tes PCR negatif.

Dalam situasi pandemi seperti sekarang, edukasi tentang tes COVID-19 sangat penting agar masyarakat bisa memahami betapa kompleksnya virus ini dan bagaimana cara terbaik untuk mencegah penularannya. Jadi, jangan panik jika mengalami hasil tes yang membingungkan, tetapi tetap waspada dan ikuti protokol kesehatan yang telah ditetapkan.

Sumber:
1. https://www.kompas.com/sains/read/2021/09/16/111500523/mengapa-hasil-pcr-negatif-meski-antigen-positif-ini-penjelasannya?page=all
2. https://www.cnnindonesia.com/gaya-hidup/20210916200354-255-698933/hasil-pcr-negatif-antigen-positif-apa-maksudnya

Antigen Positif, PCR Negatif: Apa yang Harus Dilakukan?


Antigen Positif, PCR Negatif: Apa yang Harus Dilakukan?

Saat ini, pandemi COVID-19 masih menjadi ancaman serius bagi kesehatan masyarakat. Salah satu langkah penting dalam memerangi virus ini adalah dengan melakukan tes COVID-19. Namun, terkadang hasil tes tersebut dapat menimbulkan kebingungan, terutama jika Anda mendapatkan hasil antigen positif namun PCR negatif. Apa yang sebenarnya harus dilakukan dalam situasi seperti ini?

Sebelum kita membahas lebih lanjut, mari kita pahami terlebih dahulu tentang tes antigen dan tes PCR. Tes antigen adalah tes cepat yang digunakan untuk mendeteksi protein virus SARS-CoV-2 dalam tubuh. Hasil tes antigen yang positif menunjukkan bahwa Anda mungkin terinfeksi virus tersebut. Sementara itu, tes PCR (Polymerase Chain Reaction) adalah tes yang lebih sensitif dan dapat mendeteksi fragmen genetik virus dalam tubuh. Hasil tes PCR yang negatif menunjukkan bahwa virus tidak terdeteksi dalam tubuh Anda.

Namun, terkadang hasil tes antigen positif dan PCR negatif dapat terjadi. Hal ini bisa terjadi karena beberapa faktor. Menurut Dr. Adi Utomo, pakar kesehatan publik, “Hasil tes antigen positif dan PCR negatif bisa disebabkan oleh tingkat kepekaan tes tersebut. Tes antigen memiliki tingkat kepekaan yang lebih rendah dibandingkan dengan tes PCR, sehingga ada kemungkinan virus tidak terdeteksi dalam tes PCR meskipun hasil tes antigen Anda positif.”

Jadi, apa yang harus dilakukan jika Anda mendapatkan hasil tes antigen positif dan PCR negatif? Pertama-tama, jangan panik. Dr. Siti Nadia, ahli virologi, menyarankan, “Jika Anda mendapatkan hasil tes antigen positif dan PCR negatif, langkah pertama yang harus Anda lakukan adalah mengisolasi diri Anda secara mandiri. Meskipun hasil tes PCR negatif, tetap ada kemungkinan Anda terinfeksi virus dan dapat menularkannya kepada orang lain.”

Langkah selanjutnya adalah menghubungi tenaga medis atau rumah sakit terdekat untuk mendapatkan konsultasi lebih lanjut. Mereka akan memberikan petunjuk yang tepat mengenai langkah selanjutnya. Dr. Adi Utomo menambahkan, “Tenaga medis akan melakukan penilaian lebih lanjut dan mungkin akan menyarankan Anda untuk melakukan tes PCR ulang atau tes serologi untuk memastikan hasil tes sebelumnya.”

Penting untuk diingat bahwa hasil tes adalah alat bantu dalam menentukan status infeksi Anda. Dr. Siti Nadia mengingatkan, “Hasil tes hanya mencerminkan kondisi Anda pada saat tes dilakukan. Jika Anda mengalami gejala yang mengkhawatirkan atau telah terpapar dengan orang yang terinfeksi COVID-19, tetaplah waspada dan ikuti petunjuk dari tenaga medis.”

Dalam situasi seperti ini, penting untuk tetap menjaga kesehatan dan kebersihan diri. Selalu gunakan masker, cuci tangan secara teratur, dan hindari kerumunan. Jangan lupa untuk mengikuti protokol kesehatan yang dianjurkan oleh pemerintah dan ahli kesehatan.

Dalam kesimpulan, jika Anda mendapatkan hasil tes antigen positif dan PCR negatif, langkah pertama yang harus dilakukan adalah mengisolasi diri dan menghubungi tenaga medis. Mereka akan memberikan petunjuk yang tepat mengenai langkah selanjutnya. Tetap waspada dan ikuti petunjuk dari ahli kesehatan. Ingatlah bahwa hasil tes hanyalah alat bantu, dan menjaga kesehatan dan kebersihan diri tetap menjadi langkah yang paling penting dalam melawan pandemi ini.

Referensi:
1. Dr. Adi Utomo, pakar kesehatan publik
2. Dr. Siti Nadia, ahli virologi